Pages Menu
TwitterRssFacebook
Categories Menu

Posted on Sep 9, 2018 in Buletin Teman Surga, Headline | 0 comments

Buletin Teman Surga 028. Keep Your Time

Buletin Teman Surga 028. Keep Your Time

Buletin Teman Surga-028. keep your timeDeadline!! Yes, batas atau tenggat waktu untuk kita beresin sesuatu. Istilah deadline sebenernya lebih popular di dunia jurnalistik friends, tapi udah lumrah juga sih dipake sama kita-kita. Temen-temen pernah apa pernah banget nih dikejar sama yang namanya deadline ini? Hehee.. udah kaya monster aja tuh deadline pake dikejar segala. Meski kalo guru kasih tugas jarang pake istilah deadline tapi biasanya guru akan bilang “tugas ini dikumpulin hari Jum’at yaa!” nah hari jum’at itulah yang disebut sebagai deadline. Kalo temen-temen lupa atau malah sibuk ngerjain yang lain tau-tau udah hari kamis, akhirnya itu tugas bisa-bisa dikerjain dalam waktu semalem alias sistem kebut semalem. Segala jurus dikeluarkan biar tugas itu beres dan dikumpulkan sesuai waktunya. Dari mulai jurus seruput kopi biar melek sampe jurus Bang Oma “Begadang”. Kata Bang Oma “Begadang boleh saja asal ada perlunya”. Hihihi.. Nah tuh yang mesam-mesem (red. senyum malu) pernah ngalamin juga yak??

Kalo kamu-kamu pernah atau bahkan sering ngalamin kabut kalang eh kalang kabut buat bikin tugas karna mepet deadline. Sepertinya ada yang sesuatu yang perlu dievaluasi dan diperbaiki deh. Karna kalo sampe hal ini ngga segera dicari solusinya bakal bikin kamu-kamu kesusahan apalagi ditambah jadi nyusahin orang. Hadeuuh.. So, let’s check this one out, friends.

KLIK di SINI untuk mendapatkan buletin versi PDF-nya.

Belajarnya Sang Pembelajar Sejati

Maju terus tapi ngga bisa mundur? Ayo apaa?? Tik..tuk..tik..tuk.. yes, kalo jawaban kamu WAKTU it’s right!!. Waktu itu terus bergulir maju tanpa pernah bisa mundur walau sekejap. Dan semakin kesini waktu semakin begitu cepat berlalu, baru kemaren lahir, ngemut jempol, ngompol eh sekarang udah remaja, udah dewasa udah pengen nikah. Ups, yang terakhir beneran mau? One day semoga Teman Surga bisa bahas about nikah yes dari A ampe Jet. Biar kamu juga punya pandangan bahkan persiapan. Karna jangan sampe punya pikiran nikah cuma buat halalin pacaran doang. Karna katanya nikah itu ibadah terlama jadi jangan sampe nikah tapi minim ilmu (agama). Eits, kenapa jadi nyerempet ke nikah? Hehee,, ngga apalah yaa? Intermezo dikit.

Nggak kerasa juga ternyata kita udah berganti tahun yang baru. Apaa? Taun baru?? Iyaaa.. tahun baru Islam genks.. 1 Muharram 1440 Hijriyah. Ga nyadar ya? Makanya jangan fokus and ingetnya sama tahun baru Masehi (1 Januari) aja, apalagi kalo sampe ikut-ikutan ngerayain. Wahh.. buahaya itu, namanya tasyabuh bil kuffar.

Back to topic. Waktu emang paling-paling deh,, kalo-kalo kita ngga bisa manfaatin dan gunakan waktu sebaik mungkin bisa jadi kita dibuat cenat-cenut. Malah ada yang mengibaratkan waktu itu seperti pedang yang kalo kita ngga pandai menggunakannya bisa-bisa kitalah yang “terluka” bahkan “terbunuh”. Jadi, berhati-hatillah kawandz. Jangan sampe kita merugi karna ngga pandai bagi waktu, manfaatin waktu. Allah Ta’ala sudah mengingatkan kita dalam Qur’an Surat Al Ashr

“Demi masa (waktu). Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal sholih. Dan saling nasehat menasehati dalam kebenaran dan kesabaran”.

Gimana ngga disebut rugi, manusia yang oleh Allah dikasih waktu untuk hidup sebagai modal untuk beribadah dan mengumpulkan bekal pahala tapi malah ngga digunakan dengan baik. Padahal modal (waktu) kita semakin berkurang terus, secara waktu ngga pernah bisa kembali lagi walau sedetik. Makanya ada pengecualian tuh pertama buat yang beriman, kedua setelah beriman pasti dia membuktikan imannya dengan beramal sholih, ketiga biar ngga sholih sendiri makanya ada perintah untuk saling menasehati dalam kebenaran dan kesabaran.

Buat kamu-kamu yang masih “makan bangku sekolahan” rasanya menjadi pembelajar sejati, pandai mengatur waktu adalah modal penting dalam meraih sukses. Sekolah bukanlah ajang mejeng atau gaya-gayaan, yang namanya pelajar ya tugasnya belajar. Bahkan ada yang bilang kalo kita ini adalah pembelajar di sepanjang hidup karna belajar hakikatnya bukan hanya formal di sekolah aja tapi juga belajar tentang kehidupan dunia dan bagaimana kelak pulang ke kehidupan akhirat. Semua perlu belajar dan persiapan. Kenapa kita harus terus belajar dan persiapan? Karna supaya kita siap untuk menghadapi ujian apapun bentuknya mau itu pilihan ganda ataupun essay. Maksudnya apapun bentuknya mau itu ujian di sekolah ataupun ujian kehidupan. Duh,, bahasanya berat bener yah ujian kehidupan. Eh, jangan salah loh Temans, kalo kita ngga SMART with Islam nih paling banter kita cuma bisa lewatin bahkan lulus di ujian sekolah tapi nangis bombay ga terima pas gilliran sama Allah dikasih ujian kehidupan misalnya saat kita ingin melanjutkan ke sekolah atau perguruan tinggi yang kita impikan tiba-tiba harapan itu harus pupus karna satu dan lain hal.

Makanya itu kenapa kita wajib cerdas bukan hanya bidang akademik aja tapi juga harus faqqih fiddin (paham terhadap ilmu agama). Dan bicara soal belajar, belajar bukan selalu tentang hapal menghapal aja lho tapi lebih dari itu kita harus memahami apa yang sedang kita pelajari. Contohnya aja Imam Syafi’i ngga hanya rajin menghapal ayat per ayat surat Al Qur’an saja tapi beliau juga memahami apa yang terkandung di dalamnya. Kalo ngga sambil dipahami, bisa jadi hapal-hapalan itu akan mudah hilang. Apalagi kalo ngapalin pelajarannya pas mau ada ujian aja. Ibaratnya ada gula ada semut, ada ujian baru belajar. Kalo kaya gini sih paling beres ngerjain ujian, kelar (beres) juga tuh hapalan alias menguap. Hadeuhh.. trus lulus sekolah abis itu hilang semua apa yang dipelajari selama sekolah? Yah.. mungkin ngga bisa disalahin 100% ke pelajar ya kenapa mereka akhirnya lebih getol dan sibuk ngapalin pelajaran dibanding BELAJAR. (hasegh.. ada yang bela). Bisa jadi karna target nilai yang harus mereka capai dengan bobot pelajaran yang makin ke sini makin berat, dan diperparah dengan ngga sebandingnya metode pembelajaran yang membuat anak didik semangat BELAJAR. Walhasil, bukannya prestasi yang diraih malah frustasi yang didapat.

Tapiiii.. kamu juga jangan berpangku tangan dan menyalahkan keadaan gitu aja TemanS. Jika saat ini kondisi pendidikan di negeri Pertiwi ini masih seperti ini, bukan berarti kamu pasrah en menyerah. Gaya kaya gini sih bukan Teman Surga banget. Let’s change your mind.

Pertama, jadikan dan niatkan belajarmu menjadi amalan sholih yang bernilai ibadah. In syaa Allah, kalo semua sudah diniatkan karna Allah maka kita ngga akan lelah dalam belajar. Imam Syafi’i Rohimahulloh mengatakan “Jika kamu tak sanggup menahan lelahnya belajar, maka kamu akan merasakan perihnya kebodohan”. Nah kan, bodoh itu perih Kawaaanz..!!

Kedua, camkan!! nilai bagus, rangking 10 besar, juara kelas, dapet piala, dapet hadiah itu sebagai bonus aja karna tujuan utama adalah mendapatkan ilmu yang bermanfaat. Karna kalo niat kita belajar cuma buat dapetin nilai bagus atau penghargaan doang, semisal itu semua ternyata ngga kita dapet bakalan kecewa berat itu sih.

Ketiga, mulai dari sekarang manage waktu dan berdisiplin menjalankannya. Penuhi sebaik-baiknya apa yang sudah kamu agendakan karna orang yang beriman itu senantiasa memenuhi aqadnya. “Yaa ayyuhalladzina aamanuu awfuu bil uquud, hai orang-orang yang beriman penuhilah aqad-aqadmu” QS. Al Maidah ayat 1. Disiplin bagi remaja jaman kiwari (kini) emang ngga mudah di tengah derasnya godaan yang bukan hanya ada di depan mata seperti games, pergaulan dengan teman-teman yang pengennya having fun terus, tapi godaan untuk ngga disiplin juga bisa dari dalam diri kita juga lho. Apalagi kalo bukan M-A-L-A-S. Monster malas ini nih yang bikin semua yang udah dirancang jadi amburadul.

Ayoo.. kalo muncul si-malas ini segera berta’awudz dan kerjakan apa yang seharusnya kamu lakukan, jangan turuti apa yang diinginkan si-malas karna dia tidak ingin kita banyak melakukan kebaikan atau amal sholih. Kalo udah terjangkit virus MaGer, pasti bawaannya pengennya santai, diem-diem aja gitu. Trus biasanya lagi orang-orang mager bakal ketemu dan dikumpulin sama yang senengannya juga mager, hiihhh.. ini sih bisa masuk ke komunitas masa depan suram.. Sorry yah, Teman Surga sih ngga mungkin masuk ke komunitas model beginian tapi masuknya komunitas SMART with Islam yang ketjeh (keren) abies. 

Manage Time, right now!!

Islam, sebagai agama yang indah dan paripurna sudah mengajarkan kita untuk menjadi manusia yang berdisiplin, ngga males selalu bersemangat menjalankan amal sholih. Memanfaatkan waktu sebaik mungkin dengan 5 perkara sebelum 5 perkara “Muda sebelum tua, kaya sebelum miskin, sehat sebelum sakit, lapang sebelum sempit, hidup sebelum mati”. Kesempatan waktu yang Allah berikan gunakanlah sebaik-baiknya. Jangan sampai kita terlena yang akhirnya menyesal karna bagaimanapun waktu itu adalah salah satu nikmat yang Allah berikan yang tentu harus kita syukuri dengan cara memanfaatkannya dalam rangka ketaatan dan beramal sholih. Rasulullaah saw bersabda

“Ada dua nikmat yang kebanyakan orang merugi padanya yaitu waktu luang dan kesehatan”. (HR. Bukhari)

Ayo.. kita mulai rancang gimana kita mengatur waktu dalam kegiatan sehari-hari. Minimal ada 3 hal penting yang bisa jadi pedoman untuk kita me-manage waktu.

Pertama, susun semua aktivitas atau kegiatan yang harus kamu lakukan setiap harinya setelah itu buat batasan waktu untuk setiap aktivitas. Misal berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk tidur, siap-siap berangkat ke sekolah terus butuh berapa lama perjalanan menuju sekolah, berapa lama kamu mengulang pelajaran sebelum tidur.

Kedua, mau ngga mau harus mendelete kegiatan atau aktivitas yang tak berfaedah dan berlebihan. Misal banyak tidur, nongkrong-nongkrong ga jelas, kebanyakan stalking medsos, maen game de el el. Our beloved Rasulullaah bersabda

“Di antara kebaikan Islam seseorang adalah meninggalkan hal yang tidak bermanfaat” (HR, Tirmidzi).

Ketiga, jangan punya kebiasaan menunda-nunda apa yang harusnya kamu kerjakan. “Ah, ntar deh gampang” atau “Ah, gampanglah besok aja”. Inget genks, sekali aja kita nunda satu aktivitas bisa bikin berantakan aktivitas selanjutnya. Ingeettt!! Waktu itu terus berjalan dan ngga bisa di-pause apalagi di-rewind. Allah Ta’ala mengingatkan kita dalam surat Al Insyirah ayat 7

“Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain”.

Kalo orang bule sono bilang time is money makanya mereka getol (rajin) bekerja. Nah, kalo kita yang muslim jadiin time is amal sholih, apapun aktivitas kita selama kita kerjain dengan ikhlas dan benar in syaa Allah bakal jadi amal sholih yang bernilai ibadah. Gimana udah semangat merancang sukses dunia akhirat? Yuk, awali dengan mengatur waktu. []

KLIK di SINI untuk mendapatkan buletin versi PDF-nya.

Post a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *