Pages Menu
TwitterRssFacebook
Categories Menu

Posted on Apr 30, 2018 in Buletin Teman Surga, Headline | 0 comments

Buletin Teman Surga 012. Pendidikan Terbaik Untuk Generasi terbaik

Buletin Teman Surga 012. Pendidikan Terbaik Untuk Generasi terbaik

buletin teman surga-012 Pendidikan Terbaik buat Generasi terbaikGenerasi Penerus Masa depan, ciee kalimat yang ga asing lagi di telinga. Bener ga men-temen…? So pasti karena yang namanya Generasi atau remaja punya segudang potensi loch, salah satunya usia yang masih muda. Secara getoh kalo masih muda berarti pasti energik kan? ga percaya? Coba aja buktiin. Men-temen ajak nenek-nenek atau kakek-kakek lomba lari hehe..kayak nya dah bisa ketebak tuh, siapa yang bakalan jadi pemenang. Tu baru salah satunya aja, masih banyak potensi remaja yang bisa dikembangin temans.  Nah, jadi wajar yak kalo  generasi remaja tu penerus masa depan. Bahkan yang mesti men-temen tau neh, kemajuan dan kemuduran suatu bangsa atau negara bahkan dunia itu ditentukan ama kualitas para generasi remajanya. Trus kualitas generasi remaja ditentukan dari pendidikannya.

Pendidikan Zaman Now

Ngomongin pendidikan apalagi di zaman now ini, kalo men-temen lihat faktanya masih banyak generasi remaja yang belum beruntung bisa duduk di bangku sekolah, atau putus sekolah karena mahalnya biaya pendidikan. Belum lagi minimnya fasilitas pendidikan. Ada juga yang mengeluhkan tidakjelasnya arah kurikulm, karena terbukti dah beberapa kali diganti. Trus juga kurangnya jumlah pendidik (Guru) yang berkompetens and then menghasilkan (output) yang berkualitas. Makanya bisa dilihat output dari pendidikan yang ada saat ini, mentalitas para pelajar zaman now yang gagal dibina dan dididik, gak punya idealisme, mental layak jajah sebagai pembebek (follower) budaya barat, and mudah berbuat curang. Tapi Mereka juga dipaksa dengan pengukungan kreativitas, dengan seabrek tumpukan teori, juga dituntut buat mencapai KKM (Kriteria Ketuntasan minimum). Walhasil terbentuklah para pelajar yg PPN. PPN…apalagi tuh? Para Pencari Nilai hehe….yang orientasinya cuma pengen dapet ijazah dan abis tu nyari kerja.

Makin sedih kalo lihat rusaknya prilaku para pelajar. Banyak lho siswa yang belajar di sekolah sebenernya mereka gak siap dididik. Tapi sebaliknya, siap kalo gak dididik, hehehe… Buktinya, kalo sekolah seringnya bolos. Kalo guru mata pelajaran tertentu gak hadir, langsung nyanyi sorak-sorak bergembira. Merdeka! Ayo ngaku! Saya gak nuduh, loch. Heheh.. kalem temans.

Temans, emang sih gak semua sekolah siswanya malas belajar. Tapi kalo mau disurvei serius, sepertinya gak sedikit yang jadiin sekolah sebagai ajang kebanggaan di luar prestasi akademik. Misalnya, sekolah cuma jadi ajang cari temen, bikin gank, adu pamer harta, termasuk di dalamnya menyalurkan hobi pacaran (parah beud! Pacaran dibilang hobi, emangnya mancing!). Untuk siswa jenis begini, prestasi akademik bukan lagi persoalan yang kudu dikejar mati-matian. Dapet nilai minimal udah bisa lulus juga alhamdulillah kali. Sebab, belajar kan sekadar efek samping. Gubrak!

Di zaman now ini sering kita lihat ada sekolah yang menghasilkan anak yang pinter dan berprestasi secara akademik, tapi akhlaknya anjlok, bahkan kepribadiannya rusak. Emang sih, ada juga yang prestasi akademiknya oke banget, akhlaknya juga mantap. Tapi sayang seribu kali sayang jumlahnya gak banyak. Malah yang lebih parah lagi udah lah gak berprestasi secara akademik, eh minus pula kepribadian dan akhlaknya. Rugi abis dah! Sungguh prihatin temans, kalo kita nyaksiin neh, maraknya seks bebas di kalangan pelajar, hobi main gim online para siswa SD hingga SMA, eitss..jangan sampai belum masuk SD dah ketagihan main gim,  (tepok jidat dehh!). Miris banget.

Ada lagi tawuran yang gak berenti-berenti, bullying, pecandu narkoba di kalangan pelajar, n yang lebih parahnya lagi di pendidikan zaman now ini ada siswa yang ngebunuh gurunya sendiri. Remaja oh..remaja..!. Gimana nanti kalo mereka dah lulus? Apa bakalan tetep berbuat seperti itu? Mungkin masih mending lulus, kalo gak lulus gimana? Siapa yang salah? Rasa-rasanya pantes juga kalo siswa yang bersangkutan menanggung akibat dari perbuatannya. Sssttt.. apa neh mutlak siswa yang salah? Mungkin gak juga sih. Kasian juga kan yak jadi tertuduh hehe..namanya remaja kan mang seneng banget kemal alias “kepo maksimal” segala pengen tau apa aja. Dan kalo dah tau langsung deh dipraktekin.

Ada Apa dengan Pendidikan zaman now?

Men-temen Pendidikan zaman now sebenarnya belum yang ideal, you know? Pasalnya  sistem pendidikan zaman now ini lahir dari sistem sekulerisme, sistem yang memisahkan agama dari  kehidupan. Tujuan dari pendidikan sekuler ini hanya berorientasi pada nilai dan persiapan kerja. Metode pengajarannya sekadar memberikan transfer ilmu saja. Yang penting ilmu pelajaran sudah ditransfer, soal anak mau ngerti atau gak, urusan nomor sekian! Kamu ngerasa ga sih? Kadang kita masih terbengong-bengong dengan satu bab pelajaran besok sudah ganti lagi dengan bab baru  yang bikin kepala makin puyeng. Jarang sekali guru yang mastiin anak didiknya betul-betul faham pelajaran yang diajarkan, terus mastiin anak didiknya jadi makin baik akhlaqnya karena ilmu yang diajarkannya. Kenapa gitu?  Karena guru juga dah pusing dengan tumpukan administrasi sekolah yang harus dikerjakan. Kasihan lho para guru zaman now, jadi sibuk dengan urusan tetek bengek administrasi. Terkait membina akhlak, jadinya  itu urusan guru agama. Padahal jam pelajaran agama pun terbatas, terus  sebatas teori pula. Wah, wah, kalo para guru berprinsip yang penting ngajar atau yang penting nyampein mata pelajaran per-pekannya, dan hanya mencukupkan dengan teori saja, kebayang kan gimana mau mencetak Generasi masa depan yang terbaik. Tapi kalem friends, masih ada lho guru ideal yang mikirin nasib generasi kita ini. Guru-guru yang berusaha memberi pengajaran terbaik buat anak didiknya. Selalu ngasih nasehat dan memperhatikan akhlak murid-muridnya. Tapi sekali lagi,  di zaman now, guru ideal seperti ini jumlahnya terbatas banget.

Guys, sebenernya tanggungjawb mendidik dan membina generasi itu bukan cuma ada pada guru di sekolah. Orangtua juga punya peran. Tapi di zaman now, ada  ortu yang nggak peduli (atau nggak tahu?) apa yang dilakuin anaknya di luar rumah. Tipe ortu yang kayak gini emang aneh. Aneh banget kalo sampe gak tau perkembangan anak, baik fisik or kejiwaannya. Maka, bisa dipastikan ortu model gini ikut andil dalam kegagalan anak. Bukan nuduh, tapi fakta hehe… N then, gimana kalo anak udah dipermak di rumah, ortunya ketat dan tegas membina anaknya, eh sang anak ternyata malah nggak terkontrol pergaulannya di sekolah dan di luar sekolah?

Nah,  ada pihak yang lain yang bertanggungjawab yaitu lingkungan. Tapi di zaman now ini lingkungan cendrung cuek. Prinsipnya, namanya juga remaja pasti kayak gitu, ya udah biarin aja, yang penting bukan anak saya. Gubrak!! Yang kayak gini neh yang buat kondisi pelajar makin terpuruk.

Terakhir temans yang harus n kudu ikut andil  bertanggung jawab adalah negara. Malah perannya besar sekali. Karena nasib negara itu tergantung kualitas generasi mudanya, maka negara harus sungguh-sungguh memberikan pendidikan terbaik untuk mencetak generasi ini menjadi generasi terbaik di masa depan. Lagi-lagi sayang seribu kali sayang, pendidikan di zaman now belum ideal. Anggaran untuk pendidikan masih sedikit, konsekuensinya kalau mau dapat pendidikan yang berkualitas ortu kita harus merogoh kocek daleem banget.

Pendidikan Islam, Pendidikan yang terbaik

Segala sesuatu yang berasal dari Pencipta itu pastii yang terbaik, kamu setuju ga temans? Sistem pendidikan Islam itu lahir dari aturan-aturan Sang Kholiq yang Paling Tahu kebutuhan kita. Islam meposisikan pendidikan sebagai kebutuhan pokok seluruh rakyat yang wajib dipenuhi oleh Negara men-temen. Dalam hadits dikatakan

“Seorang Imam  (Penguasa) adalah pemelihara dan pengatur urusan rakyat, ia akan dimintai pertanggungjawaban atas urusan rakyatnya (HR. Bukhari dan Muslim).

Tidak hanya itu temans, pendidikan juga adalah hak bagi kaum Muslimin

“Menuntut Ilmu adalah Kewajiban bagi setiap muslim dan Muslimah (HR. Baihaqi).

Tujuan dari Sistem Pendidikan Islam adalah Mencetak Generasi yang memiliki kepribadian islam, dan membekali generasi dengan berbagai ilmu pengetahuan tentang kehidupan. Jadi, dalam pendidikan Islam itu kita diarahkan untuk jadi orang yang menguasai ilmu agama sekaligus saintek. Keren kan? Kurikulumnya berasaskan Aqidah Islam bukan sekedar untuk mendapat nilai tinggi dan hanya sebatas persiapan kerja. Metode pengajarannya adalah untuk membangkitkan kecerdasan dan memperbaiki prilaku anak didik. Negara pun akan memfasilitasi kebutuhan pendidikan secara maksimal. Makanya dalam sistem Islam Sekolah itu wajib sekaligus murah bahkan gratis. Tapi fasilitasnya pun fantastis, ga bikin miris.

Temans… Pelaksana pendidikan dalam Islam ga hanya dari sekolah, tapi ada andil juga dari orangtua, sebagi  pendidik yang pertama dan utama, karena ortu itu  pondasi kepribadian anak. Keluarga adalah wadah pembinaan keislaman untuk setiap anggotanya yang sekaligus akan membentenginya dari pengaruh-pengaruh negatif yang berasal dari luar.

“Wahai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari siksa api neraka.” (QS.At-Tahrim: 6)

Nah lingkungan dan Negara juga gak kalah pentingnya neh temans dalam Islam.  Lingkungan masyarakat itu salah satu elemen penting penyangga tegaknya sistem. Sementara  negara itu sebagai pelaksana syariat Islam.

Men-temen ada loch buktinya bahwa Sistem islam tu mampu menjadi sistem pendidikan terbaik buat Generasi Terbaik, berkualitas n cemerlang. Penasaran neh dia.., hehe kita kenalan yah. Pertama ada Al khawarizmi, beliau Penemu angka 0 loch dan terkenal dengan penemuan Aljabar, Aritmatika atau Ilmu Hitung. Kedua, neh ada Al Idrisi, Beliau pakar Geografi penemu garis lintang dan garis bujur, tau kan yang suka kita lihat di peta? Ketiga, Abbas Ibnu Firnas penemu Mesin Terbang. Keempat, ada Ibnu Al-Haitham Penemu Optik dan Kamera.  Kelima, Ali Bin Nafi Penemu tata cara makan. Keenam, Abu Qosim Az-Zahrawi Penemu Operasi Bedah, dll-nya masih banyak lagi temans. Mereka semua itu Generasi terbaik dan berkualitas, bukan hanya dari segi akademik saja yang cerdas tapi kepribadian n akhlaknya pun luar biasa.

Mau kayak Mereka yang hebat? Bisa kok…Yuk Ngaji n cari tau lebih banyak lagi tentang Islam. Siap kan jadi generasi terbaik? Semangat ya Men-temens…[]

Post a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *