Pages Menu
Categories Menu

Posted on May 13, 2018 in Buletin Teman Surga, Headline | 0 comments

Buletin Teman Surga 014. Ahlan wa Sahlan Ramadhan!!

Buletin Teman Surga 014. Ahlan wa Sahlan Ramadhan!!

buletin teman surga-014 ramadhanKalo udah liat iklan sirop berseliweran di tipi, udah bisa ketebak bentar lagi pasti bulan puasa.  Selain juga di pasar harga sembako yang seolah udah jadi kebiasaan kalo mau puasa atau lebaran pasti naik. Huft.. kapan ya negeri ini punya kebiasaan yang bikin hati adem hehe.. wah.. ini sih jeritan hati emak-emak kita yang harus “puter otak” ngadepin mahalnya harga kebutuhan rumah tangga. Yes, dalam hitungan jam atau mungkin bisa jadi saat Temans semua pegang dan baca buletin kece ini sudah memasuki bulan mulia, bulan Ramadhan. Ngga kerasa emang waktu begitu cepat bergulir, rasa-rasanya baru kemarin kita kumpul bareng keluarga saat Ramadhan dan Idul Fitri. Bener ga?

Itulah kenapa sebenarnya waktu kita hidup di dunia pun sebenarnya sangat cepat dan sebentar. Yang kemaren masih bocah ingusan (eh.. emang ingusan? Hihi..) sekarang udah abegeh ajah, atau malah ada yang ngerasa dewasa dengan seragam putih abu-nya. Hikmahnya buat kita, jangan pernah deh anggap karna kita masih muda itu artinya perjalanan hidup masih panjang dan jauh dari kematian. Weleh..weleh.. Yakin deh, ngga ada yang bisa jamin!!. Baca nih, TQS Al A’raf ayat 34

“Tiap-tiap umat mempunyai batas waktu; maka apabila telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak dapat (pula) memajukannya”.

Ups, jadi bahas ajal gini. Hmm.. ngga apa-apa deh biar jadi reminder. Jangan sampe kita yang ngaku masih remaja ini dan ngerasa hidupnya masih panjang jadi mikir sah-sah aja kalo nikmatin masa muda dengan bebas ngelakuin apa aja tanpa perlu diatur. Hmm… ini sih namanya ngelantur bin ngawur. Justru seharusnya sebagai generasi muda kita harus mengisi masa ini dengan menjadi remaja keren yang bertaqwa. Naahhh.. cocok!! Momentum Ramadhan ini bisa kita pakai untuk menempa diri kita menjadi remaja bertaqwa. So, let’s move!!

 

Bukan Puasa Sekedar

Temans, puasa menurut kamu itu apa? Hmm… ngga makan ngga minum. Itu sih jawaban anak TeKa. Hehe.. emang bener juga sih jawabannya tapi bagi remaja SMART with Islam tentu memaknai Puasa lebih dari sekedar menahan lapar dan haus aja. Itu sih rugi pake bingits. Eits, ada lho hadits Rasul saw yang berkaitan dengan ini.

“Betapa banyak orang yang berpuasa namun dia tidak mendapatkan apa-apa dari puasa tersebut kecuali rasa lapar dan dahaga (haus) saja” (HR. Ibnu Majah)

Kok bisa? Yaa.. Iyalaah bisa. Gimana ngga hangus tuh pahala puasa, ngelakuin puasa tapi masih berkata dusta (bohong). Nih.. Rasulullah saw ngingetin melalui sabdanya

“Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta malah mengamalkan, maka Allah tidak butuh dari rasa lapar dan haus yang dia tahan” (HR. Bukhari).

Pokoknya orang-orang yang puasanya ngga batal tapi bisa ngebatalin pahala puasanya adalah orang-orang yang menjalankan ibadah puasa tapi teteeep maksiat, misal pacaran atau bedua-duaan dengan lawan jenis, korupsi, mencuri dan perbuatan yang melanggar syari’at lainnya. Catet sobat. Jangan sampe di puasa kali ini kita merugi karna ngga dapet apa-apa (pahala kebaikan).

Padahal, Allah Swt udah nyiapin pahala khusus and special untuk ibadah puasa yang kita jalanin ikhlas karna Allah Swt. Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda

“Setiap amalan kebaikan anak Adam akan dilipatgandakan menjadi sepuluh hingga tujuh ratus kali dari kebaikan yang semisal. Allah ‘Azza wa Jalla berfirman (yang artinya), “Kecuali puasa, amalan tersebut untuk-Ku dan Aku sendiri yang akan membalasnya karena dia telah meninggalkan syahwat dan makanannya demi Aku” (HR. Muslim).

Makanya, puasa atau ngganya kita cuma kita dan Allah aja yang tahu. Misal, mau badan dilemes-lemesin, bibir dikering-keringin, mata disayu-sayuin orang lain ngga ada yang tahu apa sebenernya kita masih puasa atau udah batalin puasa tanpa mereka tahu, tapi Allah udah pasti tahu. Ada lagi nih sebaik-baiknya balasan yang Allah kasih buat orang-orang yang berpuasa.

Dari Sahl bin Sa’ad dari Nabi saw, beliau bersabda “Sesungguhnya di surga ada suatu pintu yang disebut “ar rayyan”. Orang-orang yang berpuasa akan masuk melalui pintu tersebut pada hari kiamat. Selain orang yang berpuasa tidak akan memasukinya. Nanti orang yang berpuasa akan diseru  “Mana orang yang berpuasa?”. Lantas mereka pun berdiri, selain mereka tidak akan memasukinya. Jika orang yang berpuasa telah memasukinya, maka akan tertutup dan setelah itu tidak ada lagi yang memasukinya” (HR. Bukhori).

Maa sya Allah.. cihuy banget kan tuh, siapa juga yang ngga pengen.

Eits… tunggu dulu Temans, untuk dapetin grand price yang sekece itu tentu ada syarat dan ketentuan yang berlaku. Pertama, Puasa yang kita lakukan harus berlandaskan keimanan kepada Allah Swt. Karna emang Allah menyeru wajibnya berpuasa hanya kepada orang yang beriman.

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertaqwa” (TQS. Al Baqarah : 183).

Selain sabda Rasul saw yang mengatakan “Barangsiapa berpuasa Ramadhan karna iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni” (HR. Bukhori dan Muslim).

Apapun perintah Allah kalo kita kerjainnya ngga pake landasan iman kepada Allah, bakalan berat deh ngejalaninnya. Apalagi puasa yang harus menahan bukan hanya yang membatalkan puasa tapi juga menahan dari hal-hal yang bisa membatalkan pahala puasa yang dibahas sebelumnya.

Kedua, niatkan dan targetkan kalo puasa yang dilakukan untuk menjadikan kita menjadi manusia yang bertaqwa bukan supaya dapet hadiah dari ortu. Yah.. kalo rejeki ngga akan kemana saat kita bisa meraih taqwa dikasih bonus juga dari ortu. Alhamdulillaah yaah. Kalopun ngga, tuh grand price yang Allah siapin apa ngga bikin mata berbinar, hati berbunga-bunga, pipi merona, dan bibir mengucap mau mau mau. And the last, isi dan hiasi puasa kita dengan mengerjakan amalan-amalan wajib lain seperti sholat full 5 waktu (buat yang masih suka bolong-bolong sholat wajibnya, ayo semangat sholatnya), menutup aurat (buat yang masih umbar aurat, niatkan Ramadhan kali ini sebagai awal untuk menutup auratnya sesuai tuntunan Syariat Islam), menuntut ilmu khususnya ilmu agama (buat yang masih males hadir ke kajian keislaman, azzamkan diri untuk mencintai majelis ilmu karna hidup kalo ngga pake ilmu apalagi ilmu Islam alamat bakal kicau bilau eh kacau balau), bantu orang tua di rumah (buat yang masih suka bilang ntar ntar yang ujungnya ngga dikerjain kalo disuruh ortu, yuk..mulai sekarang patuh dan semangat bantu ortu)  dan selain itu sempurnakan puasa kita dengan amalan-amalan sunah seperti sholat rawatib, dhuha, tahajud, tilawah Al Qur’an, perbanyak shodaqoh daaan masih banyak lagi. Allah ta’ala berfirman di dalam hadits qudsi

“Tidaklah seorang hamba mendekatkan diri padaKu dengan amalan wajib yang Aku cintai. Dan hambaKu senantiasa mendekatkan diri padaKu dengan amalan sunnah hingga Aku mencintainya“. (HR. Bukhori).

 

Hikmah Puasa itu……

You know what friends? Pada hakikatnya puasa itu melatih kita banyak hal, selama syarat dan ketentuan yang disebutkan sebelumnya itu kita penuhi. Seperti melatih kita untuk menjadi manusia yang sabar dalam ketaatan kepada Allah,

“Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu…” (TQS. Ali Imran: 200).

Dan catet ya, sabar itu ngga ada batasnya makanya Allah Swt kasih pahala tanpa batas.

“Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.” (TQS. Al-Zumar: 10).

So, lagi puasa tapi ternyata banyak godaan dari sana sini? Jawabannya S-A-B-A-R. Innallaaha ma’ashshoobiriin sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar. Ayoo.. pilih bareng sama Allah terus apa mau tergoda dan join dengan syaithon?? Kalo syaithon lagi beraksi menggoda usir dengan berlindung kepada Allah and kencengin kedekatan kita sama Allah. Jangan mau nurutin bisikannya syaithon karna setan itu musuh yang nyata meski wujudnya tak terindera.

Selain sabar, puasa juga melatih kita untuk menjadi pribadi yang disiplin. Coba aja perhatiin, saat puasa kita dibangunkan untuk makan sahur meski mata masih sepet rapet karna ngantuk tapi mau ngga mau bangun untuk “mengamunisi” tubuh yang ngga makan dan minum dari waktu subuh sampai maghrib. Dan saat adzan subuh berkumandang makan sahur pun harus diakhiri meski makanan yang kita makan enak banggeet. Trus, saat berbuka puasa kita pasti nungguin bedug maghrib ditabuh dan adzan maghrib berkumandang, ngga berani tuh mendahului berbuka meski semenit. Itu artinya puasa telah melatih kita untuk disiplin waktu. Keren kan? Satu hal lagi, puasa juga melatih kita melaksanakan banyak amalan-amalan baik yang wajib maupun yang sunah. Naaahh…. Puasa Ramadhan telah mentraining kita sebulan penuh, itu artinya kita harus melanjutkan itu semua di sebelas bulan berikutnya. Jangan sampe puasa cuma bikin kita seperti bunglon yang ngga konsisten alias gampang berubah. Pas bulan Ramadhan aja rajin sholatnya, aurat ditutup giliran Ramadhannya berakhir eehhh… sholatnya males-malesan, hijabnya dilepas. Astaghfirulloh, don’t try this ya Temans.

Seharusnya puasa menempa kita, ibarat seperti kepompong yang merubah ulat menjadi kupu-kupu cantik nan indah. Dengan menjalankan puasa full sebulan berlandaskan iman dan ilmu (Islam), maka di akhir Ramadhan kelak akan kita dapati pribadi diri yang bertaqwa. Next, istiqomahlah dalam menjalankan ketaatan kepada Allah dengan semangat tholabul ilmi dan mencari teman yang bisa menjadi #TemanSurga. Ahlan wa sahlan Ramadhan!! Semoga Ramadhan tahun ini Allah berikan kita hidayah untuk menjalankan segala perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya. Semangat Menjalankan Ibadah Puasa. Barokallohu fiikum.[]

Post a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *